Kesengsaraan Manchester United Menempatkan Solskjaer Di Bawah Tekanan
Berita Bola

Kesengsaraan Manchester United Menempatkan Solskjaer Di Bawah Tekanan

Dengan Burnley memimpin 2-0 dan sudah dalam perjalanan menuju kemenangan pertama mereka di Old Trafford sejak 1962, para penggemar Manchester United mulai menyanyikan “berdiri jika Anda membenci Glazers,” mengacu pada keluarga yang memiliki klub. Hampir sama, stadion bangkit berdiri.

Bahkan dengan permainan masih tanpa gol di babak pertama, ada nyanyian protes yang ditujukan pada Glazers dan wakil ketua eksekutif Ed Woodward, tetapi kekalahan Liga Premier kedelapan musim ini melihat perbedaan pendapat meningkat. Ini belum pemberontakan skala penuh, tetapi kemarahan pendukung sedang membangun.

Di atas lapangan, penggemar tidak tahu apa yang diharapkan. Di luar itu, mereka ingin investasi dalam pemain baru untuk mendukung skuad tipis yang telah mencapai titik puncaknya. Karena cedera, tidak ada Marcus Rashford dan Paul Pogba saat ini. Melawan tim Sean Dyche, tidak ada gol dan tidak ada poin.

Mereka yang bertahan hingga akhir pahit dalam membekukan kabut Manchester pada Rabu malam menyanyikan “Man United tidak akan pernah mati” dan, sementara itu benar, tidak ada yang lepas dari kenyataan bahwa saat ini ada beberapa tanda kehidupan sepakbola. Hasil seperti ini tidak lagi mengejutkan, bahkan jika itu hanya kemenangan kedua atas oposisi “enam besar” yang telah dikelola Burnley dalam 31 upaya terakhir.

Mantan bek United, Rio Ferdinand, yang bekerja sebagai cendekiawan, menyebut kinerja itu “memalukan.” Tidak selama 31 tahun United tidak pernah memiliki poin lebih sedikit setelah 24 pertandingan kampanye papan atas dari 34 yang mereka miliki.

Gol dari Chris Wood dan Jay Rodriguez di kedua sisi babak pertama – dibantu dengan mempertahankan yang berbatasan dengan lalai berarti kesempatan lain untuk menutup celah di tempat Liga Champions terbuang sia-sia, tetapi pertandingan itu terasa seperti catatan kaki ketika dibuat melawan pertumbuhan permusuhan di tribun.

Perlu dicatat, bahwa tidak ada kritik dari penonton yang ditujukan kepada manajer Ole Gunnar Solskjaer;” yang berasal dari hari-hari bermainnya di bawah Sir Alex Ferguson, diberikan penayangan secara sporadis sepanjang malam.

Mungkin itu karena dia adalah legenda klub, yang mencetak pemenang Liga Champions yang terkenal itu pada tahun 1999, atau mungkin karena para penggemar menerima dia tidak memiliki pemain untuk tampil lebih baik, tetapi Solskjaer belum menjadi sumber frustrasi utama untuk orang-orang di dalam stadion.